PERENCANAAN AGREGAT PADA USAHA PEMBUATAN KERANJANG DESA BINJAI, KALIMANTAN BARAT

Authors

  • Monica Agustina Universitas Widyatama
  • Silvia Apriandani Universitas Widyatama
  • Asep Anwar Universitas Widyatama

Keywords:

Rencana Produksi Agregat, Keranjang, Subkontrak, Lembur

Abstract

Usaha Kecil Menengah memiliki kontribusi yang cukup besar terhadap sektor perekonomian. Tanpa pengendalian produksi yang baik, UKM berpotensi mengalami kerugian. Perencanaan agregat dapat menjadi upaya pengendalian produksi sehingga kegiatan produksi dapat berjalan dengan baik. Perencanaan agregat adalah perencanaan produksi untuk membuat rencana dalam jangka waktu 3 sampai 18 bulan. Berdasarkan salah satu metode perencanaan agregat, subkontrak merupakan metode yang efektif dan efisien digunakan oleh pengrajin keranjang di Desa Binjai Kalimantan Barat untuk rencana proses produksi. Dengan menggunakan metode subkontrak, biaya yang dikeluarkan sebesar Rp 3.805.000,00, nilai ini lebih rendah dibandingkan penggunaan metode lembur dengan biaya yang dikeluarkan sebesar Rp 6.710.000,00.

Downloads

Published

2022-07-14

How to Cite

Agustina, M., Apriandani, S., & Anwar, A. (2022). PERENCANAAN AGREGAT PADA USAHA PEMBUATAN KERANJANG DESA BINJAI, KALIMANTAN BARAT. Jurnal LOGIC (Logistics & Supply Chain Center), 1(1), 9–12. Retrieved from https://journal.widyatama.ac.id/index.php/logic/article/view/896